8 Oktober 2013

Standar

Dear presy. . .

pengen curhat nih, lagi galau tapi bukan masalah cinta, macem* ini galaunya, jadi udah kaya penyakit yg komplikasi gitu. . .

pertama galau karena masih ngrasa sedih gara2 aku gagal di tes kesehatan waktu daftar IPDN, tp udah gak sesedih waktu habis baca pengumuman kegagalan pertama ku yg bener2 bikin down semangat hidup gue. gue akuin emang mungkin ini pelajaran yg dikasih Allah buat gue yg sombong, sering nyakitin hati orangtua gue, sering ngecewain orangtua gue, suka nggak ngedengerin nasehat orangtua gue dan ke PD an banget bisa masuk IPDN. sampai sekarang gue masih ngrasa diri gue gak berguna banget, pengen nangis tp buat apa, kalo liat temen gue yg bisa lolos tes dan sampe ke tes akademik gue iri banget dan kaya ada rasa benci yg padahal mereka juga gak ngapa2in gue. gue berasa bener2 benci diri gue banget, karena hal itu juga yg awalnya tujuan gue cuma buat masuk ipdn dan ketika tujuan gue satu2nya itu gagal, sekarang gue ngrasa kehilangan arah jalan hidup gue, mau dibawa kemana gitu, gue harus cari jalan hidup gue kemana, jadi gue sekarang masih kaya anak kecil yg kesasar pas lagi misah sama ibunya. tadi sore waktu gue habis joging, gue liat temen2 gue yg lagi basket, emang mungkin itu pemandangan biasa, tp buat gue mereka bener2 ngrasa seneng, bener2 rasa seneng yg bisa dibilang loss, trs gue balik liat diri gue, dan rasanya bener2 kaya orang yg udah gaka ada semangat sama sekali, nyedihin banget. habis itu gue liat temen gue beni, dia mau joging, pas gue liat dia rasanya ada perasaan benci gt, padahal sih dia juga gak salah apa2 ke gue, jahat dan picik banget ya hati gue. intinya masalah gue yg bikin galau pertama bisa dibilang gue masih bingung harus gimana saat ini, karena gue kaya kehilangan tujuan hidup gue.

kedua masalah ini menyangkut keluarga dan hubungan cinta gue sama pacar, sebenernya sih hubungan gue sama pacar gue baik2 aja, cuma kadang suka berantem tp cuma bentar trs baikan lagi, yg jadi masalah itu orangtua gue. gini flashback kemasalah sebelumnya, orangtua gue mulai gak suka sama pacar gue gegara gue keseringan main kerumah pacar gue, gue sadar itu emang salah, tp itu ada alesannya. dulu waktu gue awal2 jadian sama dia gue itu gak tau gimana keadaan keluarga dia, sekilas kalo gue lihat dulu keluarga pacar gue itu rukun2 aja, gue lihat sih abinya ramah2 aja, jadi ya gue pikir gpp kan, yg gue takutin itu malah kalo2 ibunya gak suka sama gue, yah tapi ternya keluarga pacar gue itu rada bermasalah. gue kasian sama pacar gue, bertahaun2 dia ngrasain yg namanya keluarga gak harmonis, gimana coba rasanya, gue aja yg keluarganya alhamdullilah harmonis gini kadang masih suka nyari gara2 dirumah yg soal ini lah itu lah, lha ini pacar gue sendiri malah bertahun2 ngrasain yg namanya pahitnya keluarga gak rukun, asli gue sedih banget. kembali ke awal, habis gue jadian itu dan tau masalah keluarga mereka dan gimana beban yg umi tanggung, eh sepeda motor pacarku rusak, gak bisa hidup, aku udah nyaranin biar dibenerin dibengkel, dianya gak mau katanya takut nyusahin dan ngebebanin umi, apalagi waktu itu dia habis kehilangan uangnya pas basket, aku udah berusaha ngasih tau dia buat bilang umi apa yg terjadi dan biar motornya itu baik lagi, tp dianya nekat gak mau takut uminya tambah beban soalnya waktu itu adeknya juga lagi butuh duit banyak buat masuk kuliah, dan posisinya umi juga mau pensiun, dianya juga masih perlu transportasi buat bolak balik kampus, kan dia lagi proses konsultasi buat pendadaran, yaudah karena itu aku mikir buat bantuin dia, tp dengan cara yg bikin dia gak tersinggung, kan dia harga dirinya sebagai cwo tinggi banget, kalo tersinggung dikit mesti marah. yaudah akhirnya aku mainlah kerumahnya lebih sering pas waktu2 dihari dia jadwal konsul, modusnya sih kerumah main gitu, tp kan aku tau hari itu dia konsul jadi ya aku kesitu dan akhirnya semenjak itu aku jadi sering banget kerumahnya, dan orang2 disitu mikirnya aku sama dia udah siap diresmiin, dan gara2 itu orang2 disekitar gue kaya tetangga laporan sama orangtuaku dan bilang kapan aku sama pacarku diresmiin, dan mulai dari itulah hubungan ku sama pacarku yg sebenernya transparan malah jadi kaya backstreet didepan orangtuaku. dan waktu2 aku suka sering dateng kerumah pacarku itu aku coba mikirnya gini ow yaudah pacarku lagi sibuk TA yaudah gpp tak aku nglaha dulu kasih waktuku terus tak aku yg nekani dia, dan aku juga bilang kedia ntar habis TA sering2 ya kerumah biar kenal gitu, dia bilang iya itu pasti, yaudah aku percaya aja tetapi sampai saat ini sampai dia udah habis TA sampai wisuda bisa diitung lho dia kerumahku, bukannya apa2 kalo aku sih mungkin gpp tapi orangtuaku yg apa2, mereka itu mikirnya aku kaya gak punya harga diri, kok mau2nya yg kerumah sana terus, kok gak malah pacarku yg kerumah, dan orangtuaku itu malah mikir gini sekarang pacarku itu anake gak sopan gara2 kalo  aku keluar sama dia, pacarku gak mamitne langsung keorangtuaku, kalo kerumah gak pernah pake celana panjang, dia juga belum kerja dan parahnya mereka berpikir soal bibit bobot dan bebet tau kan maksudnya setelah gue cerita soal keluarganya, iya ortuku berpikir bapaknya dia aja kaya gitu gimana anaknya, pasti gak beda jauh dari bapaknya, aku tau kok iya ortuku khwatir soal gimana kedepannya aku nanti, tp menurutku jika seseorang diklaim seperti itu tanpa mereka tau dan mengenal orang itu apa ya adil buat orang yg mereka klaim tidak baik itu. ketika aku mencoba untuk menjelaskan dan membela yg ditangkap oleh ortuku itu beda, mereka mikir iya lah aku mbela pacarku wong aku dibutakan cinta monyetku, padahal sesungguhnya aku benar2 menceritakan kebenaran. aku akan mulai menceritakan opiniku soal prasangka2 ortuku, pertama soal aku yg sering banget kerumah pacarku udah aku jelasin diatas tadi, kedua soal pacarku yg kalo ngajak keluar atu aku yg ngajak keluar tp ortuku ngiranya pacarku yg ngajak keluar gak mamitne langsung, itu karena kalo pacarku mau mamitne ortuku pas lagi didalem dan beraktivitas kaya lagi dikasir, masak, sholat dll, ortuku udah aku kasih tau kalo pas aku pamit itu aku bilang aku mau keluar sama pacarku kesana, tp ortuku kalo aku pamit gitu yaudah didalem aja mereka dan habis aku salim selesai, mereka gak ikut aku keluar biar pacarku bisa pamit langsung, masa iya aku harus nyeret2 pacarku kedalem rumah, tp orangtuaku sendiri ya lucu mereka harga dirinya tinggi gak mau keluar tp pengennya dipamitin suruh pacarku mamitne langsung tp masa iya pacarku harus masuk2 kerumahku gitu aja, malah tambah pikiran negatif dong nanti. ketiga soal pacarku pake celana pendek yg dianggep gak sopan itu, iya bener pacarku pake celana pendek tp kan itu pas ortuku liat, pas pergi2 sama aku dia pake celana panjang kok, tp kan pas itu ortuku gak liat jadinya ya mikirnya jadi gak karu2an sendiri dan berpikiran cowoku itu anaknya gak baik. ya kalo buatku sih dia kaya gitu wajar dan masih normal, gak melanggar batas norma apapun, ya tapi kadang kan pikiran ortu sama kita beda. keempat soal pacarku yg belum kerja, wajar ortuku mikir jauh soalnya aku sendiri kan udah kuliah udah dianggep dewasa dan emang seharusnya mikir jauh kedepan. tp kan semua butuh proses, pacar juga aru habis wisuda, dia juga aku liat mau berusaha kok, dan aku jga selalu dorong dia buat supaya selalu jangan nyerah dan berusaha terus. akuyakin dia pasti suatu saat bakal jadi laki2 yg berhasil, dan aku pengen nunjukin hal itu sama orantuaku, ini lho pilihanku, dan aku gak salah milih dia karena dia bisa berhasil dan bisa kasih kebahagiaan buat aku, cuma itu sebenernya yg tak pengenin buktiin ke orantuaku pilihanku itu gak salah dan jangan menjelek2an pacarku kaya gitu, cobalah buat kenal, buat tau gimana to laki2 ini, iya emang pacarku perokok, punya tato, dan kadang suka rada urakan tp masih dalam batasnya, jadi harusnya gak masalah kan kalo gak ada yg dirugikan. kelima soal keturunan yg mengatas namakan bibit bebet dan bobot, menurutku itu emang penting tapi apa seseorang diukur cuma dari hal itu, enggak kan. tau kok mungkin pacarku memiliki ayah yg kurang bisa menjadi figur seorang ayah yg harusnya bisa menjadi contoh buat pacarku, gara2 ortuku tau soal kelakuan ayahnya dia ortuku mulai mikir bapaknya aja kaya gitu gimana anaknya, sebenernya jujur sungguh aku marah dan sedih dengan pemikiran ortuku yg begitu ke pacarku, aku itu pengen bilang pacarku orang baik bapak ibu, aku yakin dia gak mungkin nyakitin aku, dia bisa bahagiain aku dan gak mungkin kaya bapaknya karena akulah yg nantinya selalu disisinya memberikan nasehat agar dia selalu berjalan diarah yg baik dan gak tersesat kearah yg tdk baik. tapi kalo aku menjawab seperti itu sekarang justru akan dibalik ortuku pacarku aja sekarang belum kerja, belum tau arah hidupnya kedepan gimana, aku juga habis gagal tes, masih harus belajar, jadi ya semua serba ngepasi dan aku disuruh fokus sekolah dan suruh rada menauh dari pacarku dulu, gimana mungkin, saat ini dia butuh aku, butuh seseorang dideketnya, kasih dia semangat, kasih dia motivasi kalo aku pergi disaat dia sulit kaya gini aku gak bisa ngebayangin gimana dia nantinya, aku takut dia akan hancur dan malah merusak dirinya sendiri. aku juga teramat sayang padanya, dia bagian hidupku sekarang, dia yg mengajarkanku banyak hal, bagaimana mungkin aku meninggalkannya. aku cuma berharap dia bisa menjadi laki2 yg sholeh, berhasil, sukses, menjadi imam yg baik bukan hanya dalam sholat tp dalam kehidupan juga, kalopun dia nanti bukan jodohku setidaknya aku udah meninggalkannya dengan segala hal tentang kebaikan dan dia menjadi orang yg baik, kalopun memang Allah menghendaki aku bersamanya hingga akhir hayatku aku bener2 berharap amat sangat agar dia bisa membuktikan keseriusannya kepadaku dan membuktikan bahwa dia mampu dan bisa berhasil dengan kerja kerasnya sendiri udah itu aja. tp emang pas bapakku bilang soal kalo dia nantinya jadi kaya bapaknya aku emang sedikir rada takut dan kepikiran, dan aku harap dia gak bakal kaya gitu seandainya sama aku ataupun kepada istrinya kelak kalo itu bukan aku. Jujur saat2 ini bener2 sulit buat aku, aku bingung mesti gimana, didepan pacarku aku berusaha baik2 aja dan gak menyinggung masalah ortuku yg mulai tidak menyukainya, aku gak mau pacarku sakit hati. buat saat ini aku juga gak mungkin ninggalin pacarku, karena saat ini dia sedang membutuhkanku, dan aku juga gak mau pisah sama dia, sungguh. . .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s